Landak

SERBA-LANDAK: Kantor bupati Landak, peta kabupaten Landak, binatang landak, jembatan dan Sungai Landak.

LANDAK POST:
 Landak. Maksudnya apa? Kabupaten, sungai, atau hewan?

Nah! Membingungkan jika menyebut "Landak" tidak dalam konteks. Bisa salah komunikasi.

Dalam ilmu bahasa, dua atau lebih kata sama disebut: homonim homograf. Artinya, sepatah kata yang mencakup berbagai makna yang berbeda tergantung pada konteksnya. Seperti "landak" yang mempunyai 3 makna berbeda.

  1. Landak sebagai nama wilayah/kabupaten). "Landak" dalam konteks ini merujuk kepada sebuah kabupaten yang terletak di provinsi Kalimantan Barat, Indonesia. Ini adalah entitas administratif yang memiliki pemerintahan sendiri, batas wilayah tertentu, dan populasi penduduk.
  2. Landak sebagai nama Sungai. Landak juga bisa merujuk kepada nama sungai di Kalimantan Barat. Ini adalah contoh lain dari penggunaan nama yang sama dalam konteks geografis.
  3. Landak sebagai nama hewan. Landak juga merupakan nama Latin untuk hewan yang disebut Erinaceinae atau yang lebih dikenal sebagai landak. Landak adalah hewan kecil yang dilindungi oleh kulit dengan duri yang runcing, kera, dan tajam ujungnya. Makanan utamanya semut dan serangga.

Kali ini narasi kita fokus ke landak sebagai hewan. Sehabis ini, akan ditulis narasi mengenai Sungai Landak. 

Baca Kabupaten Landak: Riwayat Ini!

Kemudian baru asal usul istilah "Land Dak", tanah Dayak, yang didapat dari khasanah para penulis asing dan antropolog barat pada era kolonial --karena orang Dayak belum tumbuh habitus literasinya. Beda dengan zaman now!

Landak sebagai Binatang
Landak adalah mamalia berduri dari subfamili Erinaceinae, dalam keluarga Erinaceidae eulipotyphlan. Terdapat tujuh belas spesies landak dalam lima genus yang ditemukan di sebagian Eropa, Asia, dan Afrika, serta di Selandia Baru setelah diperkenalkan. 

Adakah kekhasan, atau ciri khusus landak Kalimantan? Memang ada! Maka baca narasi ini, hingga kata terakhir.

Tidak ada spesies landak yang berasal dari Australia dan tidak ada spesies hidup asli di Amerika. Namun, genus yang telah punah, Amphechinus, dahulu terdapat di Amerika Utara.

Landak berbagi leluhur jauh dengan tupai (keluarga Soricidae), dengan kemungkinan berperan sebagai penghubung intermediate, dan mereka mengalami sedikit perubahan dalam lima belas juta tahun terakhir. Seperti banyak mamalia pertama, mereka telah beradaptasi menjadi hewan yang aktif pada malam hari. Perlindungan berduri mereka menyerupai landak duri, yang merupakan hewan pengerat, dan echidnas, jenis monotrem.


Penampakan binatang landak. Sumber gambar: Wikipedia

Nama "landak" muncul sekitar tahun 1450, berasal dari bahasa Inggris tengah "heyghoge," dari "heyg" (pagar) karena sering berada di sekitar pagar semak, dan "hogge" (babi) karena hidungnya yang mirip babi.

Landak mudah dikenali dengan duri-durinya, yang merupakan rambut berongga yang mengeras karena keratin. Duri landak tidak beracun atau berduri seperti duri landak duri, dan tidak mudah lepas dari tubuh mereka. 

Baca Bupati Landak Masa ke Masa

Namun, duri landak muda biasanya rontok saat digantikan oleh duri dewasa. Ini disebut "quilling." Duri juga dapat rontok ketika hewan tersebut sakit atau dalam kondisi stres ekstrem. 

Landak biasanya berwarna coklat dengan ujung duri yang pucat, meskipun landak berambut pirang ditemukan di Pulau Alderney.

Semua spesies landak dapat menggulung menjadi bola untuk pertahanan diri, sehingga semua duri menunjuk ke luar. Punggung landak memiliki dua otot besar yang mengontrol posisi duri. Ketika landak menggulung menjadi bola, duri di punggung melindungi wajah, kaki, dan perut yang tersembunyi yang tidak berduri. 

Kehandalan strategi landak ini bergantung pada jumlah duri. Sedemikian rupa, sehingga beberapa landak padang pasir yang berevolusi untuk membawa beban lebih sedikit lebih mungkin untuk melarikan diri atau menyerang dengan menabrak penyerang dengan duri; menggulung menjadi bola berfungsi sebagai tindakan terakhir untuk spesies tersebut.

Landak umumnya aktif pada malam hari, meskipun beberapa spesies juga aktif selama siang hari. Landak tidur sebagian besar hari di bawah semak-semak, rumput, batu, atau biasanya di lubang yang digali di tanah, dengan kebiasaan yang bervariasi di antara spesies. Semua landak liar dapat hibernasi, meskipun tidak semua melakukannya, tergantung pada suhu, spesies, dan ketersediaan makanan.

Landak cukup vokal dan berkomunikasi melalui kombinasi dengkuran, meringkuk, dan/atau rintihan, tergantung pada spesiesnya.

Landak kadang-kadang melakukan ritual yang disebut "anointing." Ketika hewan tersebut bertemu dengan bau yang baru, ia akan menjilat dan menggigit sumbernya, lalu membentuk busa berbau di mulutnya dan menempelkannya di duri-durinya dengan lidahnya. Tujuan kebiasaan ini tidak diketahui, tetapi beberapa ahli percaya bahwa anointing menyamarkan landak dengan bau baru dari area tersebut dan memberikan racun atau sumber infeksi kepada predator yang tertusuk oleh durinya. Anointing kadang-kadang juga disebut "anting" karena perilaku serupa pada burung.

Seperti opossum, tikus, dan beluncas, landak memiliki kekebalan alami terhadap beberapa racun ular melalui protein erinacin dalam sistem otot hewannya, meskipun hanya tersedia dalam jumlah kecil dan gigitan ular bisa tetap mematikan. 

Selain itu, landak adalah salah satu dari empat kelompok mamalia yang dikenal memiliki mutasi yang melindungi terhadap racun ular lainnya, α-neurotoksin. Babi, musang madu, mangusta, dan landak semuanya memiliki mutasi dalam reseptor asetilkolin nicotinic yang mencegah α-neurotoksin dari ular mengikatnya, meskipun mutasi tersebut berkembang secara terpisah dan independen.

Bagian indra penciuman belum sepenuhnya dipelajari pada landak. Pada mamalia, bagian penciuman otak ditutupi oleh neopallium, membuatnya sulit terpapar. Kesulitan ini tidak selalu tidak dapat diatasi, karena hal ini bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya. Uji coba telah menunjukkan bahwa landak memiliki aktivitas listrik yang sama dengan kucing.

Meskipun secara tradisional diklasifikasikan dalam ordo Insectivora yang sekarang sudah ditinggalkan, landak adalah omnivora. Mereka makan serangga, siput, katak, ular, telur burung, bangkai, jamur, akar rumput, buah beri, melon, dan semangka. Buah beri merupakan bagian besar dari diet landak Afghanistan pada awal musim semi setelah hibernasi. 

Landak yang memasuki area yang dihuni manusia dengan kucing luar sering terlihat memakan sisa makanan yang ditinggalkan oleh kucing, yang biasanya berbahan dasar gandum dengan campuran ayam, kalkun, atau ikan. Namun, ini tidak berarti bahwa itu adalah makanan yang tepat untuk landak di penangkaran.

Selama hibernasi, suhu tubuh landak dapat turun hingga sekitar 2 °C. Ketika hewan tersebut.

Landak Kalimantan
Adakah kekhasan, atau ciri khusus landak Kalimantan? Memang ada!

Landak atau Erinaceinae yang ditemui di Kalimantan memiliki beberapa kekhasan yang membedakannya dari jenis landak di daerah lain. Salah satu jenis landak yang dapat ditemui di Kalimantan adalah landak kalung (Hystrix brachyura). 

Berikut adalah beberapa kekhasan landak Kalimantan:

  1. Ukuran Tubuh: Landak kalung adalah salah satu spesies landak terbesar di dunia. Mereka memiliki tubuh yang besar dengan panjang mencapai sekitar 70 hingga 90 cm dan berat mencapai 18 hingga 30 kg. Ukuran tubuh yang besar ini menjadi salah satu ciri khasnya.
  2. Pola Warna: Landak kalung memiliki pola warna yang mencolok. Bulu mereka berwarna cokelat kehitaman dengan garis-garis putih yang membentuk pola seperti kalung di sekitar leher mereka. Inilah yang memberi nama spesies ini sebagai "landak kalung."
  3. Duri Tumpul: Duri landak kalung tidak setajam duri pada beberapa spesies landak lainnya. Meskipun duri ini masih dapat menjadi senjata pertahanan yang efektif, duri landak kalung cenderung lebih tumpul daripada duri landak di daerah lain. Ini mungkin adalah adaptasi mereka terhadap lingkungan hutan yang berbeda.
  4. Habitat: Landak kalung ditemui di hutan hujan tropis dan hutan dataran rendah di Kalimantan. Mereka juga dapat ditemukan di ladang dan daerah bersemak. Adaptasi mereka terhadap habitat-habitat ini membedakannya dari spesies landak lain yang mungkin menghuni lingkungan yang berbeda.
  5. Perilaku: Seperti kebanyakan landak, landak kalung adalah hewan yang aktif pada malam hari (nokturnal). Mereka cenderung hidup sendirian dan memiliki perilaku yang cukup soliter.

Kekhasan-kekhasan ini membantu landak kalung beradaptasi dengan lingkungan Kalimantan yang kaya akan hutan hujan tropis dan beragam sumber makanan. 

Baca Cornelis, Sang Pemimpin Yang Tertulis Dalam Hati Rakyat

Meskipun memiliki duri yang tumpul, mereka masih memiliki perlindungan alami yang cukup untuk melindungi diri mereka dari predator. Pelestarian habitat alami mereka di Kalimantan adalah penting untuk menjaga kelangsungan hidup spesies ini.

Demikianlah narasi mengenai landak, dalam 3 makna. Kiranya Pembaca hanya menemukannya di sini.

Maka ikuti terus dengan saksama. Dan wartakan dengan lantang, sampai ujung dunia, di sini ada: LANDAK POST

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url